Panggil Gue Mbak Siti. Gue cukup terkenal dikalangan penghuni asrama, dapat dibilang sedikit keterlaluan kalau nggak kenal gue. Mbak Siti si “Mak Comblang” legendaris pemersatu jomblo di asrama dengan makhluk tampan di komplek sebelah. Testimoninya jelas sudah banyak. Hmm, sekitar 15 atau 20, atau jangan-jangan sampe 30 pasangan yang fix sampai pelaminan.  Saking banyaknya menyatukan nama di undangan, sampe lupa mikirin nama siapa yang bakal ditulis di undangannya sendiri. Huft. Sudah banyak yang  yang mengantri jasa ‘spesial’ gue ini. Kalau elo-elo pada mau, bisa ambil formulirnya di kamar gue.

—o0o—

Hari ini jasa biro jodoh gue genap berusia sepuluh tahun. Sebetulnya gue udah ingin berhenti menerima jasa ini. Tapi ya gimana, sudah terlanjur banyak pelanggan yang ngantri. Bukan karna apa-apa, senang bisa membantu.

Tapi, sampai lupa mikirin nasib sendiri.

Orang tua gue mungkin udah bosen telpon tanya nasib percintaan anaknya yang cantik ini tapi nggak pernah jelas. Hal itu cukup menganggu ketentraman hidup gue. Ck.

Ddddrrrttt.

Ihh. Apasih. Aku menatap kesal hape iPhin ku yang mahal itu.

Ternyata si Mus. Klienku yang nggak selesai-selesai. Dari tadi nelfon nggak jelas, nggak tau orang lagi pening.

Suruh siapa kriterianya susah dicari. Huft. Tapi mau gimana. Dia udah terlanjur jadi klien gue. Kemaren ini udah cowok ke-sembilan yang gue kenalin ke Mus. Enggak ada yang nyantol sama sekali. Ini kan jadi ngerusak repotase biro jodoh gue yang udah terkenal sekomplek jaya raya.

Terus terang, bosen gue ngurusin Muss yang nggak dapet-dapet. Pokoknya kalo besok sekali lagi nggak dapet, gue mundur ajalah. Si Mus nya juga sih nggak sadar diri. Kebetulah besok gue ada acara di masjid kampus. Apa gue ajak aja ya? Kayaknya momen bagus kan, kalo si Mus bisa ditaksir salah satu cowok yang pulang jumatan. Aku menyentuh layar iPhinku menerima panggilan dari Mus.

“gimana Mus?”

“……”

“besok ini yang terakhir Mus. Capek, Mbak mau cuti dulu. Nggak nerima klien sementara waktu.”

Tuuut.

Sambungan gue putus. Terserah mau dia setuju atau enggak.

—o0o—

Lagi-lagi gagal. Zaki yang tadi ku kenalkan melolak tanpa babibu. Mus membanting tasnya kasar di depanku. Wajahnya merah. Yang jelas bentar lagi bakal nangis.

“Apa kurangnya aku to mbak!” Mus mengusap wajah berairnya. Make up-nya luntur separo.

Ya aku bisa apa. Setidaknya aku sudah berusaha dengan baik. Ngenalin sepuluh cowok tuh nggak mudah loh pemirsah.

“Aku cantik mbak! Berpendidikan! Kaya! Kenapa nggak ada yang mau sama aku!”

Haaaaaah. Mau gimana lagi. Kriterianya si Mus susah sih. Apalagi yang dicari laki-laki soleh! Ini tuh tidak mudah. Ini beda kasus wahai buk-ibuk.

Pertama-tama seharusnya ngaca dulu. Apa udah pantes kita dapet laki-laki soleh kalo kitanya masih urakan begini. Bener mukanya cakep sih kaya Yoona SNSD. Tapi bajunya itu loh. Kaya Rihanna mau nyanyi umbrella. Kurang bahan banget. Yang ada ya ‘laki-laki’ soleh yang dia minta malah istighfar plus mandi tobat udah maksiat mata. Kaya si Zaki barusan.

Mus langsung berdiri memungut tasnya.

“Gimana sih! Biro jodoh abal-abal! Mending gue ikut take me out!”

Kata Mus kemudian pergi begitu saja.

Heh?.

Take me Out?

Acara tivi cari jodoh?

Kenapa nggak dari dulu aja!

—o0o—

Sudah sebulan ini aku benar-benar fakum dari dunia ‘perjodohan’. Bosen aja gitu. Yang lain jadian gue masih aja jomblo. Aku memencet remot tivi bosan. Kenapa nggak ada acara yang bagus sih. Tiba-tiba aku inget klien terakhirku sebulan lalu. Yang katanya mau ikut Take Me Out di stasiun tv Indosyer.

Jemariku langsung mencet chanel nomer 3. Apalagi kalo bukan Indosyer. Siapa tau aja si Mus lagi tampil sekarang. Hahaha. Aku terkikik geli membayangkan si Mus dengan baju ‘Rihanna’-nya bersanding dengan laki-laki bersarung dan berpeci kayak yang dia mau.

Ddddrrrrtttt.

Aku meengok  layar hape iPhin ku yang mahal itu, dari tadi bergetar menyebalkan.

Apasih.

Sederet nomer yang nggak gue simpen muncul.

“Mbak. Besok jam 10 Mus tunggu di masjid yang waktu itu kita kesana ya!”

Eh. Panjang umur ini anak! Baru aja gue kepikiran bajunya dia! Barusan juga gue inget kejadian dia nangis di depan Mesjid. Mau apa ya dia. Jangan-jangan udah dapet ustad dari take me out!

Besok nya Si Mus beber-bener dateng nunggu gue di gerbang kampus. Seharusnya udah dari tadi gue  nyampe. Salahin aja Jalan Solo yang tiba-tiba rame gara-gara orang demo brutal.

Aku menebar pandang kepenjuru taman masjid yang luas.

Mana sih!

Diantara orang yang berlalu lalang aku fokus ke orang yang nggak pake krudung dan nggak pakek celana panjang. Pasti cepet ketemu. Mana sih!

Eh. Eh.

Allahu akbar! Allahhumma baarik lanaa!

Aku melongo melihat sosok di pojok taman dekat air mancur.

Masa itu Si Mus! Allahumma baariklanaaa, shodaqolloh.

Si Mus nunggu gue di depan gazebo kampus pake Gamis pink. Jangan lupa krudung bunga-bunganya. Kok tambah mirip Yoona SNSD sih!

Dari sana Si Mus dadah-dadah semangat banget.

“Mus! Kok bisa sih!” aku menepuk bahunya lumayan kencang.

Ya gue kelewat syok aja.

Si Mus mengaduh pelan. Emang kayaknya sakit sih.

Aku duduk di sampingnya masih melongo. Apalagi pas Mus cerita panjang lebar tentang kisahnya sebulan ini. Yang ternyata Allah sudah membuka hatinya.

“Maaf ya Mbak Siti. Mus baru sadar sekarang.” Kata Mus nyengir.

“Mus baru sadar sekarang. Ternyata kalau mau dapet laki-laki sholeh kita juga harus memperbaiki diri dulu. Ternyata nggak cukup cantik muka doang ya mbak. Kita harus mempercantik perilaku juga. Bukan malah diumbar-umbar kaya Mus kemarin.” Aku mengangguk mengiyakan.

“Oh iya mbak Siti! Ini undangan untuk mbak.”

Eh.Wait.Tunggu.

“Apaaaaa?!”

Si Mus menyodorkan undangan bermotif bunga terompet kepadaku. What?!

MUSLIMAT & MUKMIN

“Kok bisa Mus?!”

Gila aja. Jangan-jangan dapet di Take Me Out?!

“Hehe iya mbak, Alhamdulillah kita ketemu di Take me out dan langsung Klik.” Mus tersenyum lebar. Saking lebarnya giginya bisa kelihatan semua.

Ya Allah. Siti kapan?  Bathinku nelangsa.

“Mbak Siti ikut Take me Out aja Hehehehe”

“@&#*#*#,#&#€”

Leave a Comment