Syekh Muhammad Mutawalli Asy-Sya’rawi lahir pada tahun 1911 M di Desa Daqadus, Provinsi Daqahlia, Republik Arab Mesir. Kehadiran beliau menjadi sosok yang memiliki arti penting bagi masyarakat Mesir secara khusus, hal ini terlihat sejak ia masih kecil yang dibuktikan dengan kepandaiannya, ketekunannya, dan ketangkasannya dalam menghafal berbagai syi’ir arab, hikmah, serta matan milik ulama. Beliau juga telah menyelesaikan hafalan Al-Qur’annya pada usia 11 tahun.

Melihat kelebihan yang dimiliki Syekh Syahrawi, ayah Syekh Syahrawi yang merupakan petani yang tekun dan taat menaruh harapan besar terhadap anaknya tersebut, hingga Syekh Syahrawi diperintahkan untuk menimba ilmu. Akan tetapi, beliau menolak perintah ayahnya untuk belajar, karena ingin seperti saudara-saudaranya yang hanya fokus bekerja.

Syekh Syahrawi menimba ilmu di Universitas Al-Azhar Fakultas Bahasa dan Satra pada tahun 1937 dan lulus pada tahun 1940. Suatu waktu ketika beliau masih menjadi mahasiswa, beliau meminta kepada ayahnya untuk membelikan semua buku yang beliau inginkan. Padahal, itu merupakan strateginya untuk memancing ayahnya agar kesal dan menyuruhnya untuk berhenti belajar. Meskipun ayahnya mengetahui bahwa buku yang diinginkan anaknya tidak ada kaitannya dengan materi kuliahnya, hal itu sama sekali tidak menggoyahkan hati ayahnya. Ayahnya tetap menuruti permintaan anaknya untuk membeli semua buku yang diinginkannya.

Ayahnya pernah berkata kepada Syekh Syahrawi, bahwa semua kitab yang dibelikannya untuk anaknya tersebut tidak ada kaitannya sama sekali dengan referensi kuliah anaknya, namun ayahnya membelikan semuanya dengan harapan semoga Allah Swt. memberikan kemudahan dalam menimba ilmu dan membukakan pintu ilmu pengetahuan untuk anaknya. Perkataan tersebut membuat hati nurani beliau tersentak, sehingga setelah kejadian itu beliau menuntut ilmu dengan tekun. Setelah lulus dari kampus beliau mendapat panggilan mengajar di Thanta, Zaqziq dan Iskandaria pada tahun 1943.

Alhasil, karena keluasan ilmunya membuat pihak luar negeri tertarik untuk mengundangnya. Pada tahun 1950, Syekh Syahrawi menjadi Dosen Syariah di Universitas Ummul Quro selama lebih kurang sepuluh tahun. Awalnya beliau ragu, karena ditugasi menjadi Dosen Akidah, sementara beliau menekuni bidang bahasa. Namun, akhirnya beliau menunjukkan kepiawaiannya dan mendapat pengakuan dari kampus. Pada tahun 1961 Syekh Syahrawi kembali ke Mesir karena beliau tidak bisa kembali menjajar di Universitas Ummul Quro yang saat itu sedang terjadi pertentangan antara Presiden Gamal Abdunnasir dengan pemerintah Saudi Arabia. Kembalinya beliau ke Mesir menjadikannya dipilih sebagai Wakil Direktur Ma’had Thanta.

Beliau menjadi terkenal karena keluasan ilmunya dan kepiawaiannya dalam pergerakkan politik, serta dukungannya yang kuat terhadap kebijakan Mesir yang pada saat itu menentang penuh dominasi Israel di kawasan Timur Tengah dan Palestina. Berkat dukungannya terhadap Pemerintah Mesir, beliau diangkat menjadi Menteri Wakaf dan urusan Al-Azhar pada tahun 1976-1978. Selama menjabat sebagai Menteri Wakaf, beliau telah menginisialisasi lahirnya Bank Islam pertama di Mesir.

Pada tahun 1987 beliau terpilih sebagai anggota Arabic Language Complex, yakni sebuah akademi para ahli yang fokus mengembangkan Bahasa Arab di Mesir. Karier keilmuan beliau semakin menanjak, secara rutin beliau menyampaikan kuliah-kuliah tafsirnya disalah satu channel TV Mesir.

Selain keahliannya dalam memaparkan setiap ayat, bahasa-bahasa yang beliau gunakan juga menyentuh sanubari pendengarnya. Beliau ialah ulama yang telah khatam menafsirkan 30 Juz Al-Qur’an dalam bentuk audio maupun visual. Kajian Tafsir Syekh Syahrawi sangat mendapat tempat dihati masyarakat sehingga membuatnya semakin populer sebagai ulama tafsir terkemuka di Mesir. Berbagai fatwanya pun menjadi rujukan umat Islam Mesir pada saat itu, diantaranya tentang pengharaman jual beli organ untuk transplantasi. Karya besar yang telah beliau ciptakan dibukukan dengan judul Tafsir Sya’rawi, beliau sendiri sering mengistilahkan tafsir yang beliau sampaikan dengan “Khawatir Imaniyah” artinya ilham yang berasal dari hati seorang mukmin beriman.

Atas segala pencapaian yang telah didapatkan, Syekh Syahrawi teringat dengan usaha sang ayah yang selalu memotivasi untuk semangat belajar hingga mengantarkannya menjadi ulama besar. Sehingga, Syekh Syahrawi sering berkata “Aku ingin keburukan untukku, namun Allah Swt. inginkan kebaikan untukku”.

Beliau menghembuskan nafas terakhirnya pada 17 Juni 1998 di Mesir setelah meninggalkan puluhan karya tulis ilmiah di berbagai bidang ilmu pengetahuan. Penghargaan yang telah diterimanya semasa hidupnya, diantaranya beliau mendapat gelar Doktor Honoris Causa pada bidang sastra dari Universitas Manshurah dan Universitas Al-Azhar, sebagai anggota komite tetap untuk Konferensi Keajaiban Ilmu Al-Qur’an dan Sunnah Nabawi. Sampai saat ini, prestasinya terus dikenang oleh umat Islam di dunia, hingga beliau dinobatkan sebagai Imam Ad-Duad, yakni Punggawa Para Dai. Syekh Syahrawi dikenal sebagai ulama yang piawai multidisiplin ilmu. Beliau dikenal keahliannya dalam menafsirkan Al-Qur’an. Metode penafsirannya sangat popular dikalangan cendikiawan maupun masyarakat secara luas.

Sumber :

Oleh : Syarifah Rufaida

Foto: https://twitter.com/sanad__media?s=09

Leave a Comment