Embah

Penantian di Tepi Sajadah                                                                                                      

Diposting pada 70 views

Hening…
Sepi…
Dingin…

Kulihat yang lain masih terlelap mengurai mimpi-mimpi
Menghimpun kepuasan melalui irama dengkur yang tak pernah dirasakannya saat jaga

Biarlah,
Aku terlanjur terjaga dan setelah lihat arloji waktu menunjukkan pukul 02.15 WIB dini hari
Sudah cukup kesiangan  untuk ukuran kebiasaan para santri
Tapi karena selesainya kegiatan terlalu malam, maka mereka seperti nyenyak dendam

Baca Juga:   Surga Kecil Itu Bernama Pesantren

Kulangkahkan kaki menuju padasan
Sejuk terasa air wudu membasahi muka ini
Adem…
Semoga bisa mengademkan seluruh jiwa ini

Kugelar sajadah
Kukenakan mukena
Terselip gambar seseorang yang selama ini ku hormati, embah…

Ya ya Allah…
Setelah sholat beberapa rakaat saya segera ambil ponsel

Baca Juga:  Lahirnya Perempuan Berkelas Surga

Ya Allah itukah embah …
Bukannya selama ini beliau sedang sakit dan tak bisa apa- apa, sholat pun sambil berbaring
Malam ini beliau salat layaknya orang sehat
Ku amati berkali kali foto simbah, haru… sedih….
Biarlah, semoga salatnya malam ini merupakan salat yang sempurna

Masih di sisi sajadah di siang hari
Tepat pukul 14.15 WIB
Chat di WhatsApp Grup keluarga sudah banyak sekali
Kubaca chat yang terakhir, tertulis “Semoga almarhum tenang di alam sana di sisi-Nya”


Mbah…

Nyaris pekik histeris keluar dari mulutku yang seakan bingung mau membalas apa di WhatsApp Grup
Aku tak percaya bahwa beliau sudah tiada yang semalam sama-sama bangun di waktu yang sama bersimpuh di tepi sajadah
Doaku tiada putus untuk Simbah

Karya: Syarifah Rufaida

Photo by Mathias Konrath on Unsplash