hukum amalan tanpa ijazah

Hukum Amalan Tanpa Ijazah

Diposting pada 359 views

Sering kita temui bahwasanya banyak di kalangan masyarakat muslim, mereka yang melaksanakan amalan-amalan tertentu guna mencapai suatu hasil maqsudnya atau ada juga yang melakukannya semata-mata demi mendekatkan diri atau jalan zikir kepada Allah Swt. Amalan-amalan tersebut ada yang dari guru mengijazahkan ke murid, namun tak jarang pula amalan atau doa tersebut tanpa adanya ijazah guru atau mursyid. Bagaimana hukum amalan tanpa adanya ijazah?

Di kalangan para santri sendiri pasti mengetahui betapa pentingnya sanad dalam ilmu atau dengan adanya guru. Namun, semakin berkembangnya zaman dan teknologi, yang mana banyak sekali kita temui seperti di media sosial, banyak doa dan amalan-amalan khusus yang berseliweran di media sosial dengan tanpa sanad. Meskipun tak sedikit pula doa dan amalan tersebut terkadang tercantum sanad serta ijazahnya.

Baca juga Tiga Helai Rambut dan Dua Bersaudara

Mengenai hal tersebut, penulis buku Filosofi Dzikir yang juga seorang Pakar Tasawuf, yakni Kiai Luqman Hakim mengatakan “Semua zikir itu bagus, tetapi orang yang belajar zikirkan tidak tau wadahnya (syakilah-nya) seberapa,” jelas beliau. Menurut beliau, guru atau mursyid ini akan mengajarkan sejumlah amalan-amalan dan doa-doa yang mana kapan penerapan dan tempatnya, sehingga dapat menjadi washilah atau jalan seorang hamba kepada Tuhannya. “dan sang guru atau mursyid akan mengenalkan isi bagi wadah yang beliau bimbing secara manfaat dunia akhirat dan mengantar kepada Allah Swt. Ini yang disebut sumbu ketemu tutup”, sambung beliau lagi.

Namun menurut Buya Yahya, walaupun amalan tersebut tanpa adanya ijazah dari  guru atau mursyid maka boleh tetap kita lakukan. “Seperti mengamalkan bacaan dzikir Rotibul Haddad atau Ratib al-Latif, maka boleh mengamalkannya walaupun tanpa adanya guru atau mursyid. Karena Rotibul Haddad atau Ratib al-Latif merupakan amalan dari Rasululah saw. Maka tanpa ijazahpun hukumnya sah atau boleh, sebab yang mengijazahi adalah Rasulullah saw.” terang beliau yang merupakan pengasuh dari Pondok Pesantren Al-Bahjah.

Baca Juga:  Cara Mengendalikan Marah Menurut Imam Ghazali
Baca juga Habib Novel Alaydrus, Kemuliaan Bulan Rajab

Namun menurut beliau ijazah juga penting untuk menyambung sanad kepada Rasulullah saw. “Tetap kami himbau, agar mengambil ijazah, biar sempurna sambung anda dengan guru sampai Baginda Nabi Muhammad saw.”, ujar beliau.

Jadi pada intinya adalah boleh melakukan amalan atau ijazah tanpa adanya guru atau mursyid. Sebab amalan itu yang mengijazahi juga Rasulullah saw. Namun, alangkah baiknya apabila mengambil ijazah dari sang guru supaya adanya sanad yang menyambung kepada Rasulullah saw.

Oleh: Rosyidatul Untsa

Sumber:

nu.or.id

islam.bangkitmedia.com

portaljember.pikiran-rakyat.com

Photo by GR Stocks on Unsplash